Saturday , August 19 2017
You are here: Home » Artikel » Artikel Sedekah, Infak & Zakat » KISAH SEDEKAH: KEDERMAWANAN ABU BAKAR ASH SHIDDIQ

KISAH SEDEKAH: KEDERMAWANAN ABU BAKAR ASH SHIDDIQ

kisah sedekahBersedekah di jalan Alloh  adalah amal yang sangat luhur, mulia di sisi Alloh . Dia melipatgandakan pahala-Nya hingga tujuh ratus kali, juga menjanjikan pahala yang banyak bagi orang yang mau menginfaqkan hartanya sebagaimana firman-Nya: “Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Alloh adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Alloh melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang dia kehendaki. Alloh Maha luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (QS.Al-Baqarah: 261).

hadist tentang sedekah

Abu Bakar  adalah salah seorang shahabat dekat Nabi . Ia selalu beramal dalam kebaikan, dan tidak pernah tanggung-tanggung dalam mensedekahkan hartanya di jalan Alloh. Ia memberikan semua hartanya di jalan Alloh . Salah satu contoh kedermawanannya adalah sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abu Daud dan Tirmidzi dari Umar bin Khathab . Ia berkata, “Rasulullah memerintahkan kami untuk bersedekah. Pada saat itu aku memiliki harta. Lalu aku berkata, ‘Hari ini aku akan dapat mendahului Abu Bakar. Lalu aku datang membawa separuh dari hartaku. Rasulullah  bertanya, ‘Tidakkah kau sisakan untuk keluargamu?‘ Aku menjawab,’Aku telah menyisakan sebanyak ini.’ Lalu Abu Bakar datang dan membawa harta kekayaannya. Rasulullah  bertanya, ‘Apakah kamu sudah menyisakan untuk keluargamu?‘ Abu Bakar menjawab, ‘Saya telah menyisakan Alloh dan Rasulullah  bagi mereka.’ Aku (Umar) berkata, “Demi Alloh, saya tidak bisa mengungguli Abu Bakar sedikitpun.

Keridhoan pun tertanam pada jiwa putrinya yaitu Asma’  dalam riwayatnya, “Tatkala Rasulullah pergi bersama Abu Bakar, dan Abu Bakar membawa seluruh hartanya sebanyak lima atau enam ribu dirham. Lalu kakekku, Abu Quhafah datang kepada kami. Saat itu beliau sudah buta. Kakek berkata: “Demi Alloh, sungguh saya berpendapat bahwa ia telah menyakiti kalian dengan menafkahkan seluruh hartanya untuk kepentingannya sendiri. Asma’   berkata, “Tidak begitu Kek, sesungguhnya ayah telah meninggalkan harta yang banyak untuk kami.” Asma’  melanjutkan ucapannya, “Lalu aku mengambil beberapa batu dan meletakkan pada lubang rumah yang menjadi tempat penyimpanan harta ayahku. Kemudian saya meletakkan pakaian di atas batu-batu tersebut. Lalu saya menarik kakek seraya berkata, “Wahai kakek, letakkan tanganmu di atas batu ini.” Asma berkata, “Lalu kakekku meletakkan tangannya di atasnya, lalu berkata, “Tidak mengapa kalau dia telah meninggalkan buat kalian barang ini. Sesungguhnya dia telah berbuat baik dan hal ini adalah kelanjutan hidup kalian.” Demi Alloh, ayahku tidaklah meninggalkan untuk kami, akan tetapi aku melakukan hal itu hanya agar kakekku tenang.” (HR. Ahmad).

Begitulah kisah sedekah, keutamaan sedekah, keajaiban sedekah dan kedermawanan Abu Bakar  yang menyerahkan seluruh harta kekayaannya dengan penuh keikhlasan. Lalu berapa persenkah harta yang telah kita sedekahkankan di jalan Alloh, untuk Islam ini? Berapapun persen yang kita sedekahkan dari harta kita dengan istiqomah dan kontinyu, maka sudah luar biasa meskipun itu masih jauh dari apa yang dilakukan oleh Abu Bakar . Betapa banyak  jalan menuju surga, namun masih banyak orang yang merasa berat menitinya. Semoga Alloh  menganugerahkan hidayah taufiq-Nya kepada kita semua, sehingga dengannya kita diberi kemauan dan kemampuan untuk bersedekah di jalan Alloh.

hadiah terbaik untuk ibu dan ayah tercinta

2 comments

  1. untuk orang sekarang belum tentu berani memberikan semua hartnya…

  2. artikel ini memberikan sedekah ilmu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Scroll To Top